Galanggang Arang, Praktik Baik Pengelolaan Situs Resmi Warisan Dunia

Seni Budaya17 Dilihat
Shopee Indonesia
Shopee Indonesia

SAWAHLUNTO –  Setelah lebih dari empat tahun ditetapkan sebagai warisan dunia oleh UNESCO, situs tambang Ombilin Sawahlunto mulai mendapatkan perhatian lebih dari publik.

Kegiatan aktivasi dan penguatan ekosistem Tambang Batu Bara Ombilin-Sawahlunto (WTBOS), ternyata mampu mengungkap berbagai potensi kekayaan yang tersimpan. Kekayaan itu memiliki bentuk yang beragam seperti nilai sejarah, budaya, praktik kehidupan, cagar budaya, ekspresi seni, fungsi ruang, tata sosial, hingga ekonomi budaya.

Rumusan awal kuratorial pelaksanaan kegiatan yang berupa serangkaian diskusi dan survei lapangan telah berhasil memetakan sejumlah isu penting terkait dengan WTBOS. Rumusan ini kemudian diterjemahkan dalam berbagai bentuk rencana aksi yang diwujudkan dalam program yang disusun untuk didistribusikan ke sejumlah titik lokasi kegiatan.

Shopee Indonesia

Pada pelaksanaannya, titik lokasi yang berada di delapan Kabupaten Kota memerlukan pendekatan berbeda merespon karakteristik dari masing-masing lokasi tersebut.

Pelaksanaan kegiatan aktivasi dan penguatan WTBOS yang dilakukan oleh Direktorat Jenderal Kebudayaan Kemdikbudristek ini, telah menunjukkan kehadiran pemerintah dalam upaya pengelolaan warisan budaya.

Langkah-langkah yang digunakan dalam merumuskan WTBOS dalam bentuk badan pengelola memerlukan waktu yang cukup panjang dan melibatkan banyak pihak dalam proses perumusannya. Sementara objek warisan dunia itu sendiri harus segera dikelola, ditangani, dan dilindungi dalam bentuk dan kegiatan yang nyata.

Kegiatan Galanggang Arang telah mengambil peran penting, tidak hanya dalam rumusan dan tawaran bentuk pengelolaan, namun juga contoh praktik baik dalam aksi nyata.

“Aktivasi WTBOS menjadi awal terjalinnya sinergi, jejaring, gotong royong, dan penguatan ekosistem budaya di jalur WTBOS. Geliat potensi budaya setempat juga diharapkan dapat menumbuhkan ekonomi masyarakat,” ujar Irini Dewi Wanti, Direktur Pengembangan dan Pemanfaatan Kebudayaan, Ditjen Kebudayaan, Rabu (13/12).

Peluncuran kegiatan yang dimulai di Kota Padang pada 19 Oktober 2023 lalu itu, kesepakatan masyarakat yang diwakili oleh Ninik Mamak, Pemangku Adat, Bundo Kanduang, dan pemerintah daerah di Sumatera Barat, memberikan dasar dan semangat untuk menjaga warisan dunia WTBOS ini.

Blibli.com
Shopee Indonesia