Rakor Lintas Sektor, Pj. Bupati Takalar: Tingkatkan Intervensi dan Evaluasi Atasi Stunting

Berita Daerah152 Dilihat
Shopee Indonesia
Shopee Indonesia

TAKALAR – Pj. Bupati Takalar Dr. Setiawan Aswad, M.Dev.,Plg, serius dalam penanganan stunting. Berbagai upaya telah dilakukan, salah satunya melakukan Rapat Koordinasi Lintas Sektor untuk mengevaluasi pelaksanaan Intervensi Spesifik dan Sensitif secara serentak di Kab. Takalar.

Kegiatan berlangsung di Ruang Pola Kantor Bupati Takalar dan dihadiri Pimpinan OPD Kab. Takalar, Direktur RSUD H. Padjonga Dg. Ngalle, Direktur RS. Galesong, Pj. Ketua TP. PKK Kab. Takalar, satgas Stunting, para Camat se-Kab. Takalar, para Kepala Pusekesmas se-Kab. Takalar serta para Koordinator Penyuluh se-Kab. Takalar, Senin (24 /6/2024).

Shopee Indonesia

Dalam rapat itu, Setiawan menyampaikan, enam bulan ke depan harus ada pergerakan signifikan terhadap penanganan stunting di Takalar.

Shopee Indonesia

“Dari sudut pandang birokrasi tematik kita menghadapi dua persoalan mendasar, yaitu persoalan intervensi dan persoalan tata kelola. Terkait tata kelola, kita akan upayakan mulai dari perencanaan, pelaksanaan, monitoring evaluasi, supervisi sampai dengan pendataan, dan intervensi yang dilakukan jelas mulai dari spesitif, kordinatif dan sensitif,” sebutnya.

“Saya minta kepada pemerintah kecamatan untuk selalu melakukan evaluasi setiap minggu bersama pemerintah desa dan puskesmas. Posyandu harus diaktifkan, lakukan pendekatan kepada masyarakat untuk datang ke posyandu memeriksakan kesehatan bayi dan balitanya juga ibu hamil. Semua harus dilakukan pemeriksaan dan diberi edukasi terkait gizi untuk mencegah terjadinya stunting,” papar Pj. Bupati.

Ia menambahkan, fungsi manajerial di posyandu juga diaktifkan. “Kita harus bersama-sama dan saling berkoordinasi sehingga penanganan stunting dapat dicegah. Saya kira data sangat penting dalam mengetahui berapa angka stunting kita di takalar, untuk itu kiranya dilakukan pendataan yang betul-betul akurat dimasyarakat.”

“Saya harap kegiatan ini dimanfaatkan betul-betul sebagai kegikatan untuk melakukan evaluasi progres kegiatan, dengan melihat persoalan yang terjadi dan mencari solusinya yang selanjutnya dituangkan dalam perencanaan mingguan. Mudah-mudahan dengan cara ini upaya kita bisa maksimal,” tutup Dr. Setiawan.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kab. Takalar dr. Nilal Fauziah dalam laporannya menyampaikan, pelaksanaan intervensi serentak pencegahan stunting dilakukan melalui pendataan, penimbangan, pengukuran, edukasi dan intervensi bagi seluruh ibu hamil, balita 5 tahun, catin dan berkelanjutan.

“Berdasarkan hasil pengukuran balita bulan juni 2024, rata-rata puskesmas sudah melakukan pengukuran ± 80%. Adapun data status gizi dari jumlah balita yang diukur sebanyak 21.323 anak, dengan jumlah kunjungan dan diukur, ditimbang diposyandu sebesar 84,53% dan dari hasil data status gizi tersebut dapat dilihat gambaran saat ini  stunting untuk Kab. Takalar 1316 atau 6,17%,” jelas dr. Nilal.

Terkait dengan permasalahan gizi buruk saat ini jumlahnya 139 orang, ia menjelaskan, gizi buruk tidak stunting 108 orang, stunting dengan gizi buruk 31 orang, stunting dengan gizi kurang 220 orang, stunting dengan berat badan kurang 857 orang, serta stunting dengan berat badan dan tinggi badan normal sebanyak 991 orang.(saifuddin)

Blibli.com
Shopee Indonesia
Blibli.com