Kenaikan Suhu Global: Penyelidikan tentang Tren Kenaikan Suhu Global, Termasuk dampaknya terhadap Cuaca Ekstrem, Pola Musim, dan Lingkungan Laut

ARTIKEL ILMIAH52 Dilihat
Shopee Indonesia
Shopee Indonesia

Pendahuluan

Perubahan iklim global telah menjadi salah satu isu lingkungan paling mendesak di abad ke-21. Kenaikan suhu global, yang sering disebut sebagai pemanasan global, merupakan fenomena di mana suhu rata-rata Bumi terus meningkat akibat akumulasi gas rumah kaca di atmosfer. Artikel ini akan mengeksplorasi tren kenaikan suhu global, serta dampaknya terhadap cuaca ekstrem, pola musim, dan lingkungan laut.

Shopee Indonesia

Data dari berbagai sumber menunjukkan tren peningkatan suhu global yang signifikan dalam beberapa dekade terakhir. Menurut Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC), suhu rata-rata global telah meningkat sekitar 1.1 derajat Celsius sejak akhir abad ke-19. Peningkatan ini sebagian besar disebabkan oleh aktivitas manusia, seperti pembakaran bahan bakar fosil, deforestasi, dan berbagai kegiatan industri.

Shopee Indonesia

Cuaca Ekstrem

Kenaikan suhu global berkontribusi pada peningkatan frekuensi dan intensitas cuaca ekstrem. Fenomena seperti gelombang panas, badai, dan banjir menjadi lebih umum dan lebih parah. Gelombang panas yang lebih intens dan panjang meningkatkan risiko kebakaran hutan, kekeringan, dan gangguan kesehatan bagi manusia.

Di sisi lain, badai yang lebih kuat dapat menyebabkan kerusakan infrastruktur yang signifikan dan kerugian ekonomi yang besar.

Perubahan Pola Musim

Perubahan iklim juga mempengaruhi pola musim di berbagai belahan dunia. Musim semi dan musim panas cenderung datang lebih awal, sementara musim gugur dan musim dingin datang lebih lambat.

Hal ini berdampak pada siklus kehidupan tumbuhan dan hewan, termasuk masa tanam pertanian dan migrasi satwa liar. Perubahan ini dapat mengganggu keseimbangan ekosistem dan mengancam kelestarian spesies tertentu.

Dampak terhadap Lingkungan Laut

Lautan menyerap lebih dari 90% panas yang dihasilkan oleh peningkatan gas rumah kaca, yang menyebabkan suhu laut meningkat. Dampaknya termasuk pemutihan karang, peningkatan permukaan laut, dan perubahan dalam distribusi serta perilaku spesies laut. Pemutihan karang mengancam ekosistem terumbu karang yang sangat penting bagi biodiversitas laut.

Sementara itu, peningkatan permukaan laut dapat mengakibatkan banjir di daerah pesisir. Selain itu juga mengancam kehidupan jutaan orang yang tinggal di kawasan tersebut.

Kesimpulan

Kenaikan suhu global adalah isu yang kompleks dan berdampak luas, mempengaruhi cuaca, pola musim, dan ekosistem laut. Untuk mengurangi dampaknya, diperlukan upaya global yang melibatkan pengurangan emisi gas rumah kaca, peningkatan efisiensi energi, dan penerapan teknologi ramah lingkungan. Selain itu, adaptasi terhadap perubahan yang tak terhindarkan juga harus menjadi prioritas untuk melindungi masyarakat dan alam dari konsekuensi buruk perubahan iklim.

Referensi:

  1. Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC). (2021). Sixth Assessment Report.
  2. National Aeronautics and Space Administration (NASA). (2021). Climate Change: Vital Signs of the Planet.
  3. World Meteorological Organization (WMO). (2020). State of the Global Climate.
  4. Hoegh-Guldberg, O. et al. (2018). Impacts of 1.5°C Global Warming on Natural and Human Systems.

Penulis: Fauzan Surya Nanda (Mahasiswa Univ. Andalas Padang Jurusan Fisika)

Blibli.com
Shopee Indonesia
Blibli.com